Saturday, January 21, 2017

Mengenal Drum Shell

Blog Belajar Musik - Halo teman-teman musisi, kali ini sharing dari artikel ini adalah mengenai mengenal drum shell. Kebetulan sharing di diberikan oleh Bahtiar Zulham. Dia membahas mengenai hal ini, langsung saja yuk tanpa berlama-lama kita ikuti saja sharingnya di bawah ini,



Mengenal Drum Shell Dari Kayu Indonesia.


Kayu tropis indonesia memang menjadi primadona di pasar international, terutama bagi para wood workers dan drum builders.

Saya ingin share pengalaman mengenai beberapa kayu indonesia yg saya buat menjadi drum shells (Stave & Solid) bukan ply wood shells. ;)


Mahogany (Mahoni) - {Swietenia Machropila}


Kayu ini tidak hanya tertanam di indonesia, tapi yg unik dr mahoni yg tertanam di indonesia adalah dr segi kekerasan nya yg lebih keras dibanding genuine mahogany yg tertanam di negara lain seperti honduras, burma, thailand, dll.
Character sound dr mahoni indonesia ini kalau menurut saya lebih mirip maple, selain memiliki warm & dark wood tone, kayu ini jg punya tone yg round/focus.


Teak (Jati) - {Tectona Grandis}


Kayu yg memang sudah jadi primadona sejak dulu untuk furniture ini pun jg menjadi favorit bagi para drum builders.
Kayu ini banyak diminati karena sound nya sangat kaya (Woody rich tone), eksplosif, sensitive/aggressive sound, low sound nya sangat intense dan aduhai :p , dan jg more volume.


Sungkai (Jati Sabrang) - {Peronema Canescens}


Dikerenakan grain patterns (wood grain) atau serat kayu nya yg mirip dg kayu Ash.
Kayu ini sering disebut indonesian ash. Padahal jelas ini bukan kayu ash.
Namun character suara nya pun mirip – mirip dengan ash, bright, warm, dan sedikit crisp (Renyah). Makanan kali renyah. Wkwk :v


Sonokembang (New Guinea Rosewood) - {Pterocarpus Indicus}
Sonokembang memang belum banyak dikenal dan digunakan untuk membuat drumshells.
Kayu yg satu ini memang secara segi kekerasan dan densitas masih kalah jauh di banding sonokeling, tapi siapa sangka kalau new guinea rosewood menghasilkan attack, response, dan resonansi yg ajib. Tak hanya itu, sonokembang pun sound nya smooth dg warmth yg cukup.


Trembesi (Monkeypod/Raintree) - {Samanea Saman}


Kayu yg berwarna coklat ke hitam – hitam an ini selain memiliki tekstur & corak yg unik, monkeypod pun jadi favorit bagi drum builder & drummer yg menginginkan sound yg focused warm dan darker tone.
Trembesi adalah kayu dg tonal response yg baik, sound nya itu kalau menurut saya bisa dibilang mirip antara mahogany & koa.


Mangga (Mango) {Mangifera Indica}


Siapa sangka selain rasa buah nya yang lezat, tekstur dan serat kayu yang satu ini juga unik, dengan curly grains nya, bahkan terkadang disertai dengan spalted grain yg tidak dapat di jumpai pada semua kayu.
Dan tonal quality dari kayu buah yang satu ini pun cukup berkarakter.
Selain deep dan low tone nya yg asyik, dark, warm dan crisps sound nya juga dapet banget.
Kalau mau di samain, mungkin kayu Mangga ini bisa di bilang agak mirip Cherry dari segi karakter sound nya.


Sonokeling (Java Rosewood/East Indian Rosewood) - {Dalbergia Latifolia}


Aaah kayu yg satu ini nih, emang bener – bener jadi primadona, warna nya, kekerasan & densitas nya, serta tekstur & serat nya yg emmmm! Bener - bener bikin klepek – klepek :v
Dari segi sound pun luar biasa, full bodied sound, sangat sensitive, rich tuning range, woody rich tone, crisp, resonansi yg maksimal, full attack, low nya jg ok!!!
Apa lagi ya? Gak tau musti ngomong apa lagi sama nih kayu :v


Macassar Ebony - {Diospyros Celebica}

Soal kayu yg satu ini saya blm tau persis bagaimana karakter sound nya kalau di buat solid shell, soal nya baru planning mau bikin, hehee :D
Karakter sound dr kayu – kayu di atas saya tulis berdasarkan solid shell construction & standard 45 Degree Bearing Edge. Semoga bermanfaat.

Mari diskusi mengenai perkayuan dalam drum. ;)
Kalo ada yg mau nambahin mengenai sound characteristics atau dr jenis kayu lain sangat dianjrukan. Biar kita semua disini tambah wawasan mengenai wood drum shells.
Cinta Indonesia!!!
Keep drumming!!!
All Drummers Are Brothers! (y)

Nah seperti itu sharing dari mas Bahtiar Zulham, semoga bisa bermanfaat untuk kita semua mengetahui dan menambah pengetahuan mengenai mengenal drum shell dari berbagai macam kayu yang ada di Indonesia. Sampai ketemu lagi teman-teman musisi.

Iwan Sentosa Kismaraharja Up
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:27
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham thanks UP nya mas Iwan :)
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:28
Edo Maranatha
Edo Maranatha Nyimak 😀
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:39
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham monggo mas. heheee
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:42
Edo Maranatha
Edo Maranatha Sepertinya disini sda sangat melimpah,cuma sdm nya ya as yg agak kurang bisa mengolah
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:43
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham nah itu dia mas, dg SDA yg melimpah, semoga indonesia yg akan datang akan menghasilkan SDM yg hebat2 mas. amin
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:50
Edo Maranatha
Edo Maranatha Seperti mas Bahtiar Zulham ya 😀
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:53
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham aaah, gak usah segitu nya mas Edo. heheee :D
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:54
Edo Maranatha
Edo Maranatha Mas,cek inbok.mau nanya2 😁
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:55
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham oh oke2 mas. :) hehee
Like · Reply · 29 January 2016 at 23:56
Iwan Sentosa Kismaraharja
Iwan Sentosa Kismaraharja Pak Bahtiar Zulham ini adalah salah satu maker drum Indonesia, yang selalu main di solid full shell, bukan solid stave shell.
Bahkan Beliau mainnya ekspor, makanya belum terkenal di Indonesia.
Semoga kita bisa belajar banyak dari Beliau.
Like · Reply · 4 · 29 January 2016 at 23:45
Yo Iqball
Yo Iqball Waahh.. Keren.. Salam kenal mas bahtiar zulham & mas iwan..
Like · Reply · 2 · 30 January 2016 at 10:00
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham
Like · Reply · 30 January 2016 at 10:25
Edo Maranatha
Edo Maranatha Iya mas,ilmu banget pastingan ini.
Like · Reply · 2 · 29 January 2016 at 23:48
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham waduh, segitu nya nih mas Iwan Sentosa Kismaraharja. hehee :)
terimakasih banyak mas iwan.
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:51
Iwan Sentosa Kismaraharja
Iwan Sentosa Kismaraharja
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:53
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:55
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham hehee, sun tangan dulu sama pak Iwan Sentosa Kismaraharja
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:56
Iwan Sentosa Kismaraharja
Iwan Sentosa Kismaraharja
Like · Reply · 1 · 29 January 2016 at 23:57

Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham up
Like · Reply · 30 January 2016 at 00:45
Aade Ajadeh
Aade Ajadeh naaaah,ini....ini...... pengetahuan kita ga cma sbatas ttg drum tpi harus tau jga ttg bahan bakunya. jd ga sebatas tau cma birch dan maple aja,... UP UP UP
Like · Reply · 3 · 30 January 2016 at 04:38
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham nah iya betul sekali mas Ade. heheee, :D
Like · Reply · 30 January 2016 at 04:42

Ezy Ezyz
Ezy Ezyz ni baru yg nama'y pencerahan,.jdi mkin bangga jdi warga dan drummer INDONESIA
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 06:27
Achmad Syifaul Anam
Achmad Syifaul Anam Up
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 06:55
Vey Arz
Vey Arz up up
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 07:26
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham thanks Ezy Ezyz, Achmad Syifaul Anam, & Vey Arz
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 08:42
Billy Kansil
Billy Kansil Keren Indonesiaku..
Bagaimana dgn kayu ulin Kalimantan bang?
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 10:40
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham nah kayu ulin birokrasi nya emang repot mas Billy Kansil. ngelurain dari pulau kalimantan dg bentuk masih log/gelondong kaya nya udah gak bisa.
harus jd barang 1/2 jadi atau barang jadi.
setau saya sih gitu mas. :)
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 10:45
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham paling ngga, beli dr sana bentuk nya palet atau papan gitu.
nah kalo bentuk nya udah jd papan ya saya gak bisa bikin true solid shell donk. hehee :D
soal sound characteristic nya pun saya blm paham tuh.
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 10:47
Billy Kansil
Billy Kansil Wah thanks buat infonya bang, semoga kapan2 bisa dicoba buat drum shall dari kayu ulin. hehe
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 10:53
Aade Ajadeh
Aade Ajadeh klo bntuknya udah papan, bkin model ply aja,mas :) ....
Like · Reply · 30 January 2016 at 11:06
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham amin amin, semoga bisa pake kayu kayu exotic dr berbagai daerah di indonesia.
Like · Reply · 2 · 30 January 2016 at 11:06
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham aduuuh mas ade. kalo bikin ply, saya harus punya mesin rotary dulu :v
paling2 stave atau segmented mas :D
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 11:07
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham
Like · Reply · 30 January 2016 at 14:19
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham sundul ah :v
Like · Reply · 30 January 2016 at 14:19
Edo Maranatha
Edo Maranatha Up up
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 14:38
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham bro Novan Ginting ayo tambahin mas soal sound dr kayu Meranti (Philippine Mahogany). biar yg lain pd tau ;)
Like · Reply · 30 January 2016 at 15:52
Novan Ginting
Novan Ginting Waduh hahaha dicolek nih :D
Sound meranti yang pasti tergantung ketebalan ply juga bro,
Semisal mintanya 10ply soundnya jadi low sustain dan high pitch. ...See more
Like · Reply · 1 · 30 January 2016 at 15:54 · Edited
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham mantap sekali nih tambahan nya. saya jg jd tau. :D hehee
makasih banyak mas novan!
sundul lg ah. hahaa
Like · Reply · 30 January 2016 at 16:00
Andreas Ivan Jensen
Andreas Ivan Jensen UP
Like · Reply · 2 · 31 January 2016 at 13:37
Daniel Indra
Daniel Indra UP
Like · Reply · 2 · 31 January 2016 at 14:56
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham makasih bro Andreas Ivan Jensen & om Daniel Indra
Like · Reply · 31 January 2016 at 16:35
1 Reply
Dave Drum-holicz
Dave Drum-holicz Up
Like · Reply · 1 · 1 February 2016 at 02:02
Zoelfa Aziz Sdc
Zoelfa Aziz Sdc bantu up doang om,, :)
Like · Reply · 1 · 1 February 2016 at 12:13
2 Replies
Dave Drum-holicz
Dave Drum-holicz Mas Bahtiar Zulham numpang nanya neh... tingkat kemiringan bearind edge itu pengaruh sama sound d mana nya? Sama fungsi reinforce ring n ketebalan kayu nya.. tolong d info dong.. thx.. 😀
Like · Reply · 2 · 1 February 2016 at 12:35
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham -full rounded edge : punchy woody tone, warmer, darker, short sustain.
-standard 45 derajat : sustain & attack nya lebih, overtones, & bikin sound lebih bright.
-double 45 derajat : hampir sama dg standard 45 derajat, tapi ketika center nya di flat dikit, dia akan menghasilkan sustain yg lebih long dan tuning range nya makin lebar.
-30 derajat hampir sama dg 45, hanya 30 sedikit lebih warm dan sustain nya lebih pendek dr pd 45.
-60 derajat : attack nya lebih dr pd 45, sustain lebih long, dan lebih bright.
ada banyak banget jenis bearing edge mas dave. mungkin saya harus ngerangkum dulu, dan saya post lg di mari. wkwkwk
Like · Reply · 1 · 1 February 2016 at 13:17 · Edited

Widi Yulianto
Widi Yulianto di rumah saya ada beberapa lembar papan kayu laban warisan mbah kakung numpuk ga terpakai lg.
ada niat untuk saya bikin stave shell.
untuk karakter suara dari kayu laban gimana mas?
terimakasih.
Like · Reply · 1 · 1 February 2016 at 20:04
Hide 11 Replies
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham laban belum pernah nyoba tuh mas, saya jg masih palanning pake kayu laban. hehee
itu laban ungu atau laban yg kayu nya merah kecoklatan mas?
Like · Reply · 1 February 2016 at 20:29
Widi Yulianto
Widi Yulianto Iya mas, merah keclokatan, katanya sih kayu dari sumatra. oiya mas, apakah semua jenis kayu yg biasa untuk furniture bisa di jadikan untuk shell drum?
Like · Reply · 2 February 2016 at 02:15
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham menurut saya bisa saja mas. asal kan kalo kayu2 yg mengandung resin spt : kayu cannary (damar), pinus, karet, harus melalui proses caddy (pelepasan getah) dulu mas. jadi si kayu benar2 dlm keadaan kering Dan menjadi statis (tidak berubah bentuk & tidak crack).
Like · Reply · 2 February 2016 at 03:03
Widi Yulianto
Widi Yulianto Terimakasih untuk masukanya mas.
btw clp sebelah mana mas?
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 18:14
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham weh, ko' tau cilacap mas?
saya cilacap barat mas, kecamatan Majenang.
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:36
Widi Yulianto
Widi Yulianto ngerti lah mas, anu ws cek nang fp :v
aku ya clp, kec.kroya :D
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:41
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham owalaaah, pada dene cilacap jebule. :v
njenengan pucuk wetan, aku pucuk kulone cilacap. wkwkwk
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:44
Widi Yulianto
Widi Yulianto aja ngapak lah mas.
rikuh karo sing pada maca. :v
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:48
Widi Yulianto
Widi Yulianto Kapan2 aku gep dolan ne kono lah.
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:48
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham hahaa, ora pa2 lah.
ora ngapak ora kepenak :v
ya monggo mas, tek tunggu. hehee
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:49
Widi Yulianto
Widi Yulianto siap.
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 19:04

Denny Natiradsa
Denny Natiradsa Mau tanya nih mas..Kalo solid shell artinya bulat utuh yah mas dr bahan log?wah sulit jg yah utk dpt bahan bakunya...
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 14:38
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham iya mas, tapi solid bisa jg solid stave shell, solid segmented shell, atau solid steam bent shell kaya punya DW & craviotto. yg true solid atau seamless yg Dr kayu utuh mas. heheee. iya mas sulit Cari log yg memenuhi ukuran. proses nya jg ribet. wkwk maka nya mahal. :v
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 16:19
Denny Natiradsa
Denny Natiradsa Tp yg mas bikin..rata2 true solid yah..keren...btw tks confirm nya..
Like · Reply · 2 February 2016 at 19:17

Lewi Junnt
Lewi Junnt akhirnya ketemu juga nih postingan masterpiece..
skalian tanya nih mass.
sound yang dihasilkan saat pake kayu sono keling yang di campur ash dengan ukuran 14x8 ketebalan 2cm dengan sistem pembuatan stave solid....See more
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 16:52
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham mungkin di bearing edge nya di buat hybrid bearing edge mas Lewi
Like · Reply · 2 February 2016 at 17:29
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham batter pake standard 45, reso nya pake double 45. atau bisa juga pake standard 45 w/slight 1/4 countercut terus air vent nya 1/2" dibikin 2 lubang vent.
kalo mau imbang antara low fat & high crisps nya menururt saya mending pake yg standard 45 w/slight...See more
Like · Reply · 2 February 2016 at 17:39
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham tapi itu semua nanti nya jg dipengaruhi dr pemilihan drum head, snappy (banyak nya jumlah kawat & jenis logam snare wires) nya. :D
Like · Reply · 2 February 2016 at 17:41
Lewi Junnt
Lewi Junnt Rencana pake 42wire taiwan. Nah untuk headnya masi bingung. Klo saya suka sama evanz tp masi pngen coba yang lain sih.
Saran dri mas Bahtiar Zulham pake head apanih?
Like · Reply · 2 February 2016 at 17:44
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham low fat, crisp, dry crack sound. pake evans genera HD Dry mas. saya cocok pake drum head ini. wkwkwk
Like · Reply · 2 February 2016 at 17:48
Lewi Junnt
Lewi Junnt Nahh ituu..klo yang onyx black gmn mas?
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 17:59
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham black onyx saya blm pernah coba mas. hehee
paling hydraulic black yg saya pernah coba.
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:19
Lewi Junnt
Lewi Junnt Siap mas makasih banyak infonya yahh
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:48
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham heheee, podo2 mas :D
Like · Reply · 2 February 2016 at 18:51

Lewi Junnt
Lewi Junnt Wirenya 42 gmm?
Like · Reply · 2 February 2016 at 17:59
Radyan Prasetyo
Radyan Prasetyo Sy simpen buat edisi mendatang
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 18:13
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham siap mas Radyan Prasetyo :)
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 18:20
Dave Drum-holicz
Dave Drum-holicz keren2 neh member2 IDI ... info nya bnr2 membantu..
Like · Reply · 2 · 2 February 2016 at 18:49
Edo Maranatha
Edo Maranatha Up.ini solid beneran solid 😀
Like · Reply · 1 · 2 February 2016 at 19:48
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham hehehee :D
Like · Reply · 2 February 2016 at 19:55
Daniel Indra
Daniel Indra UP
Like · Reply · 1 · 3 February 2016 at 03:39
Agest Gesta
Agest Gesta Saya masih penasaran dengan sound kayu nangka, kata temen resonansinya bagus bgt, mas Bahtiar Zulham udh pernah coba...?
Like · Reply · 1 · 3 February 2016 at 08:55
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham wah belum pernah tuh, saya jg pengin nyoba mas Agest. liat kayu nya ajh udah keras bgt gitu. :D
Like · Reply · 3 February 2016 at 09:42
Agest Gesta
Agest Gesta saya nanya ma orang2 tua yg bikin rebana,kendang pa kentongan katanya suaranya lbh bagus kayu nangka di banding jati dan mahony, terutama kentongnan..., tpi klo buat drum mungkin bs berbeda,,,
Like · Reply · 3 February 2016 at 09:47
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham kalo dr stave shell, nangka emang lebih sensitive dr pd jati. sound nya bright menurut saya, dan crsip nya itu loh, renyah abis. wkwk
kalo di solid nya saya blm nyoba nih. hehee
Like · Reply · 3 February 2016 at 09:50
Agest Gesta
Agest Gesta jd tambah penasaran nich...
Like · Reply · 3 February 2016 at 09:51
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham yg blm saya coba sama sekali malah sawo mas. heheee
kalo kata nya sih sound nya dark bgt.
Like · Reply · 3 February 2016 at 09:53
Agest Gesta
Agest Gesta sawo... pas klo cymbalnya ky yng dipake terry bozzio
Like · Reply · 1 · 3 February 2016 at 09:56
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham hahaaa, keterlaluan cymbal nya terry bozio itu mas. gelap2 banyak bgt pula :v
Like · Reply · 3 February 2016 at 10:05
Thomas Gunawan Sandjaya
Thomas Gunawan Sandjaya up
Like · Reply · 1 · 3 February 2016 at 13:11
Eboni Fingerboardzt
Eboni Fingerboardzt kalo kayu cempaka/kantil , soundnya gimana mas ? trus untuk stave minimal ukuran kayunya brapa cm ?
Like · Reply · 1 · 22 hrs
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham Kebetulan saya belum pernah coba pake kayu cempaka mas :D
Nah mas nya mau ukuran berapa inch?
13 atau 14?
Trus mau berapa banyak staves?
Like · Reply · 22 hrs
Eboni Fingerboardzt
Eboni Fingerboardzt yayayya, kalo ukuran 13 inch, ada brapa staves dan kayunya ukuran brapa biasanyaa
Like · Reply · 22 hrs
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham Mau berapa banyak staves?
12, 14, 16, 20 staves/balok?
Untuk ketebalan shell berapa?
Like · Reply · 22 hrs

Widi Yulianto
Widi Yulianto Up
Like · Reply · 1 · 19 hrs
Bahtiar Zulham
Bahtiar Zulham suwun mas Widi :)
Like · Reply · 17 hrs
Widi Yulianto
Widi Yulianto suwun sewu lah :D nek ra ana ya rongewu.
Like · Reply · 9 hrs

Tulus Ronal Siahaan
Tulus Ronal Siahaan Kayu beringin gmn mas 😁
Like · Reply · 13 hrs


Baca juga:
  1. Belajar Drum Tanpa Drum dan Cara Membuat Peralatannya
  2. Drummer Solo Vs Drummer Band, Apa Bedanya?
  3. Apakah Single Pedal Itu Pasti Single Chain?

Sunday, December 18, 2016

Belajar Drum Tanpa Drum dan Cara Membuat Peralatannya

Halo teman-teman drummer, ketemu lagi kita, dan kali ini saya mau menjawab pertanyaan dari salah satu teman kita yang bertanya kepada saya di facebook saya. Yuk kita lihat pertanyaannya dia itu apa di bawah ini,

Belajar Drum Tanpa Drum dan Cara Membuat Peralatannya

Saya copy pastekan pertanyaannya di bawah ini,

Bang saya habis nonton video abang yang judulnya belajar drum tanpa drum.saya mau nanya alat2 yg di pakai buat bikin drum yang ada di video itu apa saja?

Nah sepertinya dia memang sudah pernah menonton video saya, entah itu kalau teman-teman search dengan kata kunci "belajar drum tanpa drum" di youtube akan nongol videonya atau teman kita yang satu itu menonton video saya yang di bawah ini,


atau kalau dia melihat foto saya yang saya dulu sempat membuat artikel dimana foto di bawah ini merupakan drumset pad yang saya buat ketika saya di Bogor, karena saat itu studio musik saya rame banget yang latihan, jadi kadang saya ngga sempat dan ngga bisa menggunakan studio saya untuk latihan karena yang nyewanya juga banyak.

Jadilah kemudian saya membuat drumset pad seperti yang terlihat di bawah ini,

Belajar Drum Tanpa Drum dan Cara Membuat Peralatannya

Nah itu saya bahas aja sekalian ya, jadi nanti kalau teman-teman mau membuat sendiri juga sudah bisa.


Cara Membuat Drumset Pad

Sebenarnya sih saya ngga membuat sendiri, yang saya buat sendiri itu hanya kick pad, yaitu yang ada videonya di bagian atas dari artikel ini. Itu saya memang membuat sendiri, dan kalau kick pad itu bahan-bahannya adalah:
  1. Kayu, kebetulan waktu itu saya mencari di pinggir jalan kan suka ada yang jual kayu-kayu gitu ya. Banyak orang menyebutnya Madura, beli kayu aja di Madura. Nah saya beli disitu, kebetulan memang sudah ada kayu potongan yang kebetulan pas dengan ukuran pedal saya. Jadi saya tinggal membeli saja dua karena saat itu saya ingin membuat dua buah kick pad. Kayunya itu kalau ngga salah dulu saya beli satunya itu Rp 5000,- dan karena saya belinya dua jadi Rp 10.000,- deh keluar uangnya.
  2. Siku, ini saya beli di toko material. Tinggal bilang aja beli siku, dulu kalau ngga salah harganya itu Rp 15.000,- untuk satu siku. Karena saya butuh dua jadi ya keluar uang Rp 30.000,- 
  3. Kemudian saya lihat triplek di rumah, ternyata ada, jadi ngga perlu beli triplek. Triplek ini saya gunakan untuk membuat tempat untuk nanti menaruh pedal di kick pad tersebut. 
  4. Busa, nah ini kalau di Bogor bisa membeli busa ukuran kecil, yang kalau tidak salah harganya Rp 20.000,-. Kan ada juga tuh yang jual busa ukuran kasur. Beli satu juga ngga bakalan habis untuk seumur hidup itu mah.
  5. Sekrup, nah ini untuk saya merekatkan sikunya ke kayunya, kemudian saya bor. Kalau bor mah pasti sudah ada ya atau pinjem aja ke tukang yang ada di rumah, nanti juga dipinjemin.
Nah kurang lebih itu bahan-bahannya dan kemudian saya kerjakan sendiri semua itu dan akhirnya bisa deh jadi. Ini teman-teman bisa lihat hasil karya dari murid saya, dia les drum sama saya terus kemudian dia berpikir untuk beli drum, lalu saya bilang, "Ngapain sih beli drum? Buat peredaman ruangnya biasanya jauh lebih repot dan jauh lebih mahal".

Terus kemudian dia nanya, "Jadi gimana dong mas?" Nah kemudian saya jelaskan, dan jadilah seperti terlihat pada gambar di bawah ini,

Belajar Drum Tanpa Drum dan Cara Membuat Peralatannya

Nah jadi deh seperti itu untuk dia latihan. Jadi kalau teman-teman ada pertanyaan silakan aja bertanya lewat facebook saya, tapi kalau sudah detail pertanyaannya dan teman-teman ada di Jakarta, sudah teman-teman les drum saja langsung dengan saya.

Les drum dengan saya itu murah banget lho ketimbang les drum lain di seluruh Jakarta. Ngga percaya?? Silakan aja dibaca di artikel KURSUS DRUM MURAH DI JAKARTA INI, dan nanti silakan aja bandingkan dengan tempat les drum yang lain.

Nah kalau begitu saya sudahi dulu ya sharing dari saya menjawab pertanyaan teman kita yang bertanya mengenai belajar drum tanpa drum dan cara membuat peralatannya. Semoga menjawab dan bisa menginspirasi teman-teman yang lain. Salam drummer dan terus latihan yaa..



Baca juga:
  1. Drummer Solo Vs Drummer Band, Apa Bedanya?
  2. Apakah Single Pedal Itu Pasti Single Chain?
  3. Cara Melatih Kaki Single Pedal Di Permainan Drum

Drummer Solo Vs Drummer Band, Apa Bedanya?

Halo teman-teman drummer kali ini saya mau menjawab lagi salah satu pertanyaan dari teman kita. Dia bertanya mengenai drummer solo vs drummer band, apa bedanya di antara keduanya? Nah kita lihat yuk pertanyaan dari teman kita di bawah ini,

Drummer Solo Vs Drummer Band, Apa Bedanya?

Kali ini saya mau menjawab pertanyaan dari teman kita ini berdasarkan pengalaman saya aja ya. Semoga aja bisa menjawab pertanyaan dari teman kita tersebut dan juga siapa tahu bisa memberikan ide untuk teman-teman yang lain.


Drummer Solo Vs Drummer Band

Untuk teman-teman yang ingin lebih detail bisa membaca bukunya Roy Burns, yang seperti terlihat di bawah ini,


Nah di buku tersebut dijelaskan banyak hal mengenai drummer solo dan drummer band. Okey sekarang saya menjelaskan dari pengalaman saya ya.

Drummer solo, kalau kita mengacu kepada drummer solo, ini adalah seorang drummer yang biasanya tidak punya band tetap. Atau dia punya band tetap tapi dia juga punya banyak band lainnya. Kalau kita lihat kepada band pop yang masuk major label biasanya tidak diperbolehkan untuk satu drummer punya banyak band. Mungkin karena memang job dari satu band tersebut sudah sangat padat, sehingga kalau drummer tersebut mempunyai band yang lain selain band tersebut maka nantinya dikhawatirkan akan mengganggu band tersebut.

Jadwal bandnya bisa jadi kacau karena harus mengikuti jadwal mainnya si drummer tersebut. Kan jadi repot tho? Itulah mengapa biasanya band-band pop major label yang besar tidak diperbolehkan punya lebih dari satu band, walaupun mungkin ada perkecualian, misalnya kalau mereka main sebagai drummer di band lain, hanya sebagai additional saja dan tidak boleh menjadi personil tetap.

Dan tentunya juga harus memperhatikan dan mengutamakan jadwal band pertamanya. Kalau jadwal band pertamanya dia mengharuskan dia untuk perform maka bila ada jadwal manggung dengan band lain, jadwal manggung tersebut harus tidak boleh dia ikuti.


Session Player Drummer

Drummer solo atau disini saya mengambil bahasa session player. Nah untuk menjadi seorang session player dituntut kemampuan yang lebih di dalam bermain drum. Dan juga dituntut kemampuan untuk bisa membaca not balok dengan baik, karena session player drummer ini biasanya dapat job dari banyak tempat. Entah itu ngisi drum untuk artis siapa misalnya yang lagi naik daun butuh didrumkan untuk album terbarunya dia.

Nah kemudian sang session player drummer tersebut diminta untuk mengisi drum di albumnya tersebut. Sudah tentu kalau drummer yang seperti ini harus sangat bisa menekan egonya, dan bisa memberikan permainan drum seperti apa yang diminta oleh yang menyewanya.

Saya menggunakan kalimat "drummer pesanan", karena dia tidak bisa semau dia saja di dalam mengisi drum untuk lagu tersebut. Dia harus bertanya mau diisi seperti apa drumnya? Nanti mungkin dia memberikan beberapa pilihan kepada orang yang menyewanya tersebut, atau kalau orang yang menyewanya tersebut sudah punya gambaran beat drumnya seperti apa, maka orang yang menyewanya tersebut akan menjelaskan seperti ini nanti beat drumnya, dan sang drummer pesanan ini harus mau mengikuti keinginan dan permintaan dari sang pemesan tersebut. Karena kan dia yang bayar si drummer tersebut.

Jadi memang untuk menjadi seorang session player drummer itu jauh lebih berat ketimbang menjadi seorang drummer di band. Sekarang kita bahas yuk mengenai drummer band.


Drummer Band

Kalau drummer band ini biasanya berangkat dari pertemanan, kemudian membuat band bersama-sama dan kemudian mereka membuat lagu dan membuat album dan ternyata orang-orang pada suka dengan lagu mereka. Sehingga kemudian mereka pun menjadi band papan atas atau band yang dikenal di seluruh negeri. 

Kalau menjadi drummer band, bisa lebih leluasa, karena sang drummer bisa mengisi semaunya dia seperti apa, tinggal kemudian kompromi saja dengan teman-teman satu bandnya. Kalau memang di band tersebut dia yang dianggap leader atau pemimpinnya atau ketika dia buat band itu memang dia yang buat, maka biasanya teman-teman yang lain akan membiarkan saja dia bermain drum sekehendak hatinya.

Tentunya batasannya juga akan lebih longgar ketimbang kalau sebagai session player drummer. Kalau sebagai session player drummer kita tidak boleh menolak kalau si pemesan meminta kita bermain drum untuk albumnya dengan permainan drum yang menurut kita ngga masuk untuk lagunya. Mungkin kita bisa menjelaskan dengan perlahan tapi kemudian kalau sang pemesan tetap ngotot dan maunya seperti itu, ya mau ngga mau sang session player drummer harus mau memainkan sesuai dengan pesanan yang penyewa tersebut. Berbeda dengan kalau drummer band, dia akan lebih bisa mengisi sekehendak hatinya dan bisa lebih diterima oleh teman-temannya karena memang satu permainan.

Nah kira-kira seperti itu teman-teman, kalau teman-teman ingin mengetahui lebih jauh lagi, atau ingin berdiskusi dengan saya, silakan saja teman-teman bisa ikutan les drum dengan saya. Nanti kita bisa berdiskusi lebih panjang lebar lagi tentunya.

Untuk biaya les drum dengan saya dan alamatnya dimana, silakan teman-teman bisa membacanya di artikel KURSUS DRUM MURAH DI JAKARTA INI. Kalau begitu saya sudahi dulu ya sharing saya kali ini mengenai drummer solo Vs drummer band, apa bedanya? Semoga bisa menjawab pertanyaan dari teman-teman dan salam drummer!




Baca juga:
  1. Apakah Single Pedal Itu Pasti Single Chain?
  2. Gimana Caranya Agar Main Drum Rileks?
  3. Cara Melatih Kaki Single Pedal Di Permainan Drum

Apakah Single Pedal Itu Pasti Single Chain?

Halo teman-teman drummer dimanapun kalian berada, kali ini saya mau jawab pertanyaan lagi dari salah satu teman kita yang bertanya. Langsung saja yuk kita lihat pertanyaannya pada gambar di bawah ini,

Apakah Single Pedal Itu Pasti Single Chain?

Apakah Single Pedal Itu Pasti Single Chain?

Saya sebenarnya sudah pernah membuat artikel mengenai pengenalan pedal, saya buat disitu membahas mengenai single chain pedal, kemudian saya bahas juga mengenai double chain pedal, kemudian juga ada saya bahas mengenai nylon strap pedal dan direct drive pedal. Jadi sangat lengkap artikel yang saya buat tersebut.

Teman-teman bisa membaca artikel saya yang berjudul Mengenal Pedal Drum, silakan dibaca dulu aja. Kalau teman-teman sudah membaca artikelnya maka teman-teman akan mengerti bahwa single pedal itu tidak pasti single chain, dan tidak harus selalu single chain.

Single pedal itu ada yang double pedal, ada yang nylon strap bahkan single pedal itu ada yang direct drive. Jadi jawabannya adalah TIDAK ya, single pedal itu tidak pasti selalu single chain.

Nah selanjutnya kalau teman-teman ingin bertanya lagi, silakan aja bisa bertanya lewat facebook saya, nanti kalau saya ada waktu saya jawab pertanyaan kalian dalam bentuk artikel seperti ini ya. Atau kalau teman-teman berada di daerah Jakarta dan ingin les drum dengan saya, silakan aja langsung bisa les drum. Masalah berapa biaya dan alamat saya dimana, silakan teman-teman bisa membaca di artikel KURSUS DRUM MURAH JAKARTA INI.

Kalau begitu saya sudahi dulu ya artikel saya menjawab pertanyaan dari salah satu teman kita mengenai apakah single pedal itu pasti single chain? Semoga menjawab ya dan salam drummer!



Baca juga:
  1. Perbedaan Double Beat Dengan Double Bass
  2. Untuk Genre Rock Lebih Baik Single Chain Pedal Atau Double Chain Pedal?
  3. Cara Melatih Kaki Single Pedal Di Permainan Drum

Cara Melatih Kaki Single Pedal Di Permainan Drum

Halo teman-teman drummer, kali ini saya mau menjawab lagi pertanyaan dari salah satu teman kita yang ditanyakan melalui facebook saya. Kita langsung lihat saja yuk pertanyaan dari teman kita tersebut pada gambar di bawah ini,

Cara Melatih Kaki Single Pedal Di Permainan Drum

Kalau saya copy pastekan pertanyaan dari teman kita tersebut di bawah ini,

Edin Arsana Om mautanya nih? gimana cara ngelatih kaki singel pedal supaya lebih baik lagi?
mohon infonya?


Cara Melatih Kaki Single Pedal

Langsung saja ya saya jawab pertanyaan dari teman kita tersebut. Sebenarnya saya sudah pernah membuat artikel menjelaskan mengenai  hal ini. Silakan teman-teman bisa membaca dan melatih latihan yang saya berikan di artikel yang judulnya Latihan Untuk Melatih Kaki Kita Bagian 1, itu dipelajari saja sampai bagian ke delapan kalau tidak salah saya membuat artikelnya, dan saya juga sertakan videonya mencontohkan saya memainkan ketukan di drum tersebut.

Kalau ternyata videonya sudah terhapus ya mohon maaf, kalau begitu sebaiknya mungkin teman-teman bisa langsung les drum saja dengan saya kalau begitu. Kebetulan saya memang membuka kursus drum yang berlokasi di rumah saya.

Untuk detail mengenai berapa biayanya dan juga alamat lengkapnya silakan teman-teman bisa mengklik pada artikel KURSUS DRUM JAKARTA MURAH INI. Kalau begitu sepertinya saya sudah menjawab ya pertanyaan dari teman kita ini.

Dan satu saran saya, yaitu.. LATIHAN YANG BANYAK! Karena hanya dengan latihan yang banyaklah kita bisa bagus memainkan pedal drum kita, entah itu kita menggunakan single pedal atau menggunakan double pedal.

Semoga sharing dan jawaban pertanyaan dari cara melatih kaki single pedal di permainan drum ini bisa menjawab dan bermanfaat untuk teman-teman drummer semua di tanah air ya. Salam drummer dan jangan lupa latihan!



Baca juga:
  1. Tips Membeli Drum Untuk Pemula
  2. Nama-Nama Teknik Dalam Permainan Drum
  3. Perbedaan Double Beat Dengan Double Bass

Untuk Genre Rock Lebih Baik Single Chain Atau Double Chain Pedal?

Halo teman-teman drummer dimanapun kalian berada, ketemu lagi dengan saya Iman Prabawa. Nah kali ini saya mau sharing dan menjawab pertanyaan dari teman kita yang bertanya mengenai untuk genre rock lebih baik single chain atau double chain pedal?

Kita bisa lihat pertanyaan dari teman kita tersebut pada gambar di bawah ini,

Untuk Genre Rock Lebih Baik Single Chain Atau Double Chain Pedal?

Nah sekarang saya coba jawab ya pertanyaan dari teman kita tersebut. Semoga bisa menjawab dan bisa memberikan ide ya.


Genre Rock Enakan Double Chain Atau Single Chain?

Untuk teman-teman yang belum tahu double chain itu apa dan single chain itu apa, teman-teman bisa membaca artikel saya yang berjudul Mengenal Pedal Drum terlebih dahulu karena disitu saya menjelaskan secara lebih mendetail mengenai perbedaan dari keduanya itu seperti apa.

Dan kalau teman-teman sudah baca artikelnya silakan dilanjut membaca artikel saya menjawab pertanyaan dari teman kita mengenai untuk genre rock lebih baik single chain atau double chain pedal ini.

Saya akan jawab menurut pengalaman saya ya. Sebenarnya ini tergantung kebutuhan kita sih, kita butuh power di pedal kita atau kita butuh speed di permainan drum kita. Walau genrenya rock kan ada yang lebih mengutamakan kecepatan, misalnya seperti lagu-lagunya Blink 182, misalnya walau dia menggunakan satu pedal, dia banyak sekali memainkan teknik slide misalnya, atau kalau kita lihat misalnya seperti permainan drumnya George Kollias itu kan yang dia butuhkan adalah kecepatan, karena dia bermain hingga tempo 280 BPM.

Untuk teman-teman yang belum tahu BPM itu apa, teman-teman bisa membaca terlebih dahulu artikel-artikel saya sebelumnya yang ada di blog saya ini mengenai apa itu BPM. Silakan aja dibaca agar teman-teman nantinya ketika membaca tulisan ini bisa nyambung dan bisa mengerti.

Nah di pedal pun ada kriterianya, seperti misalnya di pedal DW. Saya ngomong pedal DW karena memang saya menggunakan jadi lebih tahu, dan dulu kebetulan saya salah beli pedal. Dua single pedal yang saya beli untuk drum double bass saya, dan ternyata saya membeli dua tipe pedal DW yang berbeda, sehingga pada akhirnya saya jadi tahu.

Karena memang dua pedal itu rasanya berbeda sekali. Walau saya sudah atur sampai botak sekalipun itu pedalnya, tetap aja ngga akan sama, karena memang dirancangnya juga untuk dua kebutuhan yang berbeda. Yang satu dirancang untuk kecepatan, sementara yang satunya dirancang untuk power. Tipe yang AD atau Accelerated Drive dari pedal DW itu adalah yang dibuat untuk mengejar kecepatan.

Jadi untuk teman-teman yang suka ngebut-ngebut nih, belilah yang pedal DW tipe yang AD tersebut ya. Dan kalau suka ngebut tentunya jangan lupa menggunakan helm ya! Hihihi kriuk kriuk. Sementara untuk yang power itu tipe pedal DWnya adalah TD atau Turbo Drive. Jadi seperti itu kira-kira.


Single Chain atau Double Chain?

Dan sekarang kita kembali ke masalah single chain atau double chain. Kalau pengalaman saya menggunakan single chain dan double chain, dan kalau kita lihat sekarang ini pedal yang beredar di pasaran lebih banyak yang menggunakan double chain, karena sepertinya memang double chain itu jauh lebih kokoh dan tahan lama kalau kita gunakan ketimbang single chain. Tapi memang tergantung gimana kita menggunakannya juga sih.

Kalau single chain itu terasa lebih cepat kalau di saya sih, jadi kalau memang ingin mengejar kecepatan pengalaman saya sih menggunakan single chain yang tipe accelerator terasa lebih cepat ketimbang menggunakan double chain. Nah itu tadi butuhnya teman-teman yang mana untuk permainan drum teman-teman? Jadi sebenarnya semua disesuaikan dengan kebutuhan kita dalam bermusik, jadinya nanti kita bisa membeli pedal drum sesuai dengan kebutuhan kita.

Kalau teman-teman ingin konsultasi lebih jauh lagi mengenai masalah ini, teman-teman bisa langsung saja ikutan les drum dengan saya. Kebetulan saya memang membuka kursus drum yang bertempat di rumah saya. Dimana alamat lengkapnya dan berapa biayanya kalau teman-teman les drum dengan saya? Silakan saja teman-teman bisa melihatnya dengan mengklik link untuk artikel KURSUS DRUM DI JAKARTA INI.

Kalau begitu saya sudahi dulu ya sharing dari saya menjawab pertanyaan dari teman kita tersebut mengenai untuk genre rock lebih baik single chain atau double chain pedal? Semoga bisa menjawab pertanyaan dari teman-teman tersebut ya. Salam drummer!



Baca juga:
  1. Single Chain Pedal
  2. Double Chain Pedal
  3. Review Pedal Drum Speed Cobra

Gimana Caranya Agar Main Drum Rileks?

Halo teman-teman semuanya, kali ini saya mau menjawab lagi pertanyaan dari salah satu teman kita yang bertanya melalui facebook mengenai perdruman. Yuk langsung saja kita baca pertanyaan dari teman kita tersebut di bawah ini,

Gimana Caranya Agar Main Drum Rileks?

Kalau saya copy pastekan pertanyaannya di bawah ini,

Sore pra om master saya mau nanya nih!!gmnh si caranya biar saat kita main itu biar rileks dan temponya ga kabur kaburan heheheheh
Mohon pencerahannya !!😂😂😂😁

Sekarang mari kita jawab yuk pertanyaan dari teman kita tersebut.


Gimana Caranya Agar Main Drum Rileks?

Ini biasanya memang terjadi sama para drummer yang baru saja belajar, ingin langsung buru-buru bisa main drum. Ingin langsung buru-buru jago juga. Nah hal yang seperti ini yang biasanya membuat kita pada akhirnya bermain tidak rileks.

Yang perlu kita pahami adalah bahwa segala sesuatunya itu butuh waktu, ada prosesnya, seperti kita lihat bayi baru lahir ngga langsung bisa berlari kan? Dia belajar merangkak dulu, dan ngga baru lahir terus bulan depan langsung belajar merangkak kan?

Semua ada waktunya, jadi saran saya adalah kalau kita berlatih drum, usahakan gunakan metronome untuk membuat kita tidak menjadi terburu-buru dalam latihan. Gunakan metronome dari tempo yang nyaman, dimana kita bisa bermain tanpa beban, dan kalau itu harus temponya sangat rendah sekali, misalnya di tempo 40 BPM katakanlah, ya biarkan saja.

Kita harus bersabar berlatih di tempo 40 BPM tersebut, hingga pada akhirnya kita bisa meningkat perlahan-lahan tempo kita. Intinya adalah SABAR! Jangan paksakan untuk menaikkan temponya kalau memang kita belum bisa memainkannya dengan nyaman. Gimana tahunya kalau kita sudah bisa memainkannya dengan nyaman?? Pastinya kita akan tahu karena saat itu tercapai kita bisa memainkan drum tanpa beban dan tanpa mikir.

Kapan hal itu terjadi? Kalau kita sudah latihan dengan jumlah jam yang cukup sehingga memungkinkan kita untuk bisa memainkan drum tersebut dengan sangat santai. Ini saya beri contoh misalnya naik motor deh. Buat teman-teman yang sudah lama membawa motor, masih ingat ngga pertama kali sekali teman-teman membawa motor?

Inget rasanya? Masih kagok kan? Dan ngga bisa santai bawanya kan? Memperhatikan dengan seksama kiri dan kanan kita dan takut kalau ada kendaraan lain yang lewat. Tapi gimana rasanya ketika teman-teman sudah membawa motor tersebut selama 5 tahun? Rasanya sudah beda kan? Ketika teman-teman sudah membawa motor setiap hari selama 5 tahun maka teman-teman sudah bisa santai membawa motornya, bahkan sambil berhandphone-an aja sudah bisa. Walau memang membawa motor sambil berhandphone-an itu SEBAIKNYA TIDAK DILAKUKAN!

Tapi yang saya bahas bukan masalah naik motor sambil berhandphone-an, dan saya juga ngga menyuruh untuk itu, tapi rasa santainya itu udah teman-teman dapatkan ketika mengendarai motor. Kenapa? Karena teman-teman sudah membawa motor untuk waktu yang begitu lama. Nah begitu juga dengan drum, kalau teman-teman sudah melatihnya begitu lama, nanti teman-teman akan merasakan rasa rileks ketika bermain drum.

Kalau teman-teman jarang latihannya ya ngga akan pernah merasakan rileks bermain drum. Perhatikan para drummer master, mereka tetap latihan walau mereka sudah berada di posisi mereka yang sekarang. Minimal mereka tetap latihan selama 2 jam setiap harinya.

Untuk apa lagi mereka latihan padahal mereka sudah jago? Untuk mempertahankan kejagoannya dan meningkatkan hal-hal yang lain yang mereka belum tahu. Drummer master itu bukan berarti mereka tahu dan bisa memainkan segalanya lho, karena yang tahu segalanya itu hanya Allah SWT tentunya.


Punya Guru Drum Yang Bagus

Nah ini juga menjadi salah satu hal yang sangat penting kalau menurut saya, karena kalau teman-teman mempunyai guru drum yang bagus, teman-teman akan bisa mendapatkan banyak masukan dari guru drum tersebut berdasarkan pengalamannya dia. Dan ini tentunya akan mempersingkat waktu teman-teman dalam belajar drum.

Kalau teman-teman belajar drum secara otodidak, tidak ada yang membimbing, sehingga teman-teman harus nyobain latihan dan ngga tahu salah atau ngga yang teman-teman latih tersebut. Baru tahu salah atau ngganya mungkin setelah 4 tahun latihan hal tersebut. Kan sayang tho? Jadinya buang-buang waktu, sementara kalau teman-teman punya guru drum yang bagus, ada yang memberitahu teman-teman kalau ternyata yang teman-teman latih itu salah. Jadi tidak harus buang waktu selama 4 tahun untuk tahu kalau apa yang teman-teman latih itu ternyata salah.

Uang bisa dicari, tapi waktu apa bisa dikembalikan? Udah hilang waktu 4 tahun nih, saya minta balik ah waktu 4 tahun saya yang terbuang karena latihan yang salah. Bisa? Ngga bisa tentunya kan? Makanya cari guru drum yang bagus!

Kalau teman-teman ada di Jakarta, sangat saya sarankan untuk teman-teman les drum di KURSUS DRUM DI JAKARTA INI. Silakan dibaca detailnya di link tersebut, dan nanti akan sangat menghemat waktu teman-teman untuk menjadi seorang drummer yang bisa  bermain dengan bagus.

Nah kalau begitu saya sudahi dulu ya sharing saya menjawab pertanyaan dari salah satu teman kita tersebut mengenai gimana caranya agar main drum rileks? Semoga bisa menjawab dan salam drummer!



Baca juga:
  1. Cara Mengatasi Kebosanan Dalam Bermain Drum
  2. Permainan Drum Yang Baik dan Benar Itu Kaya Gimana?
  3. Drum Merek Apa Yang Harganya Murah?